kondisikan laptop anda agar awet dan tidak cepat rusak part 2

Apa saja cara-cara merawat laptop yang baik ?

Ini dia kelanjutannya.

10. Jangan Sampai Baterai 0%

Sebelumnya saya sudah bilang, pakailah laptop sebagaimana orang-orang normal menggunakan-nya. Kalau orang pakai laptop tidak normal biasanya mereka akan pantang shutdown sebelum 0% baterainya.

Hal ini jangan sampai dijadikan tradisi yang terus menerus kita lakukan. Memakai laptop hingga mati karena 0% akan mengurangi daya tahan baterai. Yang dulunya bisa tahan sampai 4 jam, karena keseringan digunakan seperti jadinya hanya tahan sampai 1 jam saja. Kan juga menganggu kerjaan nantinya.

Hindarilah memakai laptop sampai 0%. Usahakan segera mematikannya sebelum daya baterai mencapai 20%, supaya baterainya lebih awet.

11. Perhatikan Suhu Laptop

Apapun yang berhubungan sama listrik pasti menaikkan suhu. Begitupun dengan laptop. Jika laptop dipakai dalam waktu yang tidak cukup singkat, bagian mesin laptop (hardware-nya) akan mulai memanas. Semakin lama semakin panas, semakin bergemuruh.

Nominal suhu laptop tergantung situasi dan kondisinya bagaimana. Cara menggunakannya bagaimana, diletakkan di atas kasur ataukah di atas kipas angin yang tergeletak menyala. Laptop dipakai buat Photoshop atau hanya Ms. Paint. Dipakai main Virtua Cop atau main GTA IV.

Terserah laptop itu mau digunakan untuk apa dan diletakkan di mana. Yang penting, jangan sampai membiarkan suhu laptop lebih panas dari biasanya, atau mungkin terasa sangat panas. Kalau sudah seperti ini, lebih baik langsung dimatikan saja. Takutnya kalau dibiarkan nanti hardware-nya gosong, karena panas itu tadi.

12. Jauhkan dari Sinar Matahari

Tidak hanya laptop, semua perangkat elektronik sebenarnya tidak disarankan dipakai dibawah terik sinar matahari, apalagi waktu siang hari. Sudah jelas alasannya, agar tidak merusak hardware-nya. Begini, perangkat elektronik kan sudah jelas mengandung elektron, arus listrik, dan pasti bersuhu (bisa menaikkan suhu).

Nah, kalau dari perangkatnya sendiri saja udah mengandung panas, bagaimana kalau ditambah panas dari luar? Apalagi sinar matahari?

Sinar matahari itu ganas. Kulit manusia aja kalo terlalu banyak sinar matahari bisa rusak. Apalagi laptop. Jadi, hindari sinar matahari langsung. Misal, ini di wifi corner, atau dimana aja lah di tempat terbuka. Tempat yang mau kita duduki itu terkena cahaya matahari. Saran saya lebih baik duduk di tempat lain saja.

Saya pernah bawa laptop, di dalam tas pas siang hari. Panasnya menyengat. Pas dilihat suhunya, mencapai kurang lebih 35 derajat celcius. Di jalan (naik motor) saya tidak ada firasat apa-apa. Ternyata pas sampai rumah, pegang tas rasanya panas banget.

Saya ambil itu laptop, bagian mesinnya panas banget, bahkan lebih panas dari ketika dipakai. Pas dihidupkan, muncul pesan error yang intinya suruh jangan gunakan laptop dahulu soalnya suhunya tinggi sekali. Tapi alhamdulillah laptop saya tidak apa-apa.

13. Jauhkan dari Makanan

Paling enak kalau waktu bermain laptop itu sambil ngemil. Tidak salah sih. Tapi kalau makan cemilan hati-hati saja, jangan sampai berantakan. Ditakutkan, remukan cemilan yang merupakan hasil dari kegagalan menggigit itu masuk ke sela-sela keyboard.

Walaupun hal ini nggak seberapa besar masalahnya, tapi tetap saja menganggu. Iya kalau yang kena itu tombol jarang dipakai, seperti F6, ” ` “, atau tombol yang ada cadangannya seperti shift, ctrl, sama alt.

Lah kalau yang kena itu tombol huruf? Cukup mengganggu. Kita bakal direpotkan dengan mengcopy-paste huruf yang tidak bisa ditekan dari tempat lain.

Maka dari itu, lebih baik Anda gunakan pelindung keyboard untuk melindungi keyboard pada laptop Anda supaya jika laptop Anda terkena makanan, keyboard Anda masih bisa aman dan terlindungi sehingga Anda bisa dengan nyamannya mengetik pada keyboard.

14. Jangan Langsung Menutup LCD setelah Dimatikan dan Pada Saat Nyala

Banyak orang yang ngomong kalau setelah laptop dimatikan, layarnya jangan langsung ditutup. Biarkan dulu selama beberapa menit. Mengapa bisa begitu ? Alasan tidak diperbolehkannya menutup layar setelah dimatikan itu takutnya layar terkena suhu panas yang menguap dari hardware-hardware laptop.

Ketika laptop baru dimatikan, maka panas yang dihasilkan dari laptop tersebut baru belum hilang dan jika kita langsung menutup layar laptop setelah mematikan laptop tanpa ada jeda waktu, maka ditakutkan panasnya akan membakar layar laptop secara kecil dan perlahan.

Selain itu, ketika laptop Anda sedang menyala pun Anda jangan langsung menutup layar pada laptop Anda. Itu berbahaya bagi laptop Anda.

15. Install Software yang Diperlukan Saja

Terkadang, penyimpanan yang besar membuat kita lupa akan apa tujuan kita beli laptop. Yang awalnya membeli laptop dipakai buat belajar pemrograman, dimana software-nya hanya keperluan coding website saja, misalnya web server, IDE, browser, dan beberapa yang lain. Berhubung sisa penyimpanannya masih banyak, membuat khilaf. Install aplikasi-aplikasi yang tidak penting.

Tidak terlalu penting, tapi diinstall. Dipakai cuma sekali saja, setelah proses instalasi. Setelah itu tidak pernah dipakai lagi, atau bahkan lupa.

Aplikasi ini tadi bakalan membebani proses yang berjalan. Akibatnya, ketika kita menjalankan aplikasi, apapun itu, akan terasa lebih lambat. Untuk itu, mulai sekarang hapus semua aplikasi yang sekiranya jarang kita pakai, yang tidak kita butuhkan.

16. Batasi Aplikasi Startup

Aplikasi startup, aplikasi yang berjalan, memulai secara otomatis ketika pc booting dan masuk ke windows. Fitur startup ini terkadang bisa meningkatkan UX. Tapi juga dapat mempengaruhi performa laptop. Terlebih kalau spek-nya pas-pasan.

Biasanya, aplikasi startup ini tidak kelihatan, tetapi berjalan di latar belakang. Hal ini akan mempercepat proses membuka aplikasi. Tetapi di sisi lain akan memberatkan proses booting dan akan memakan waktu yang agak lama dari biasanya.

Iya agak lama, soalnya dibarengi dengan membuka aplikasi startup. Dan biasanya aplikasi startup ini tidak hanya satu jumlahnya, tentunya prosesnya dilakukan bersama-sama.

17. Lagi ngecas? Jangan Dipakai

Ini nih yang paling sering dilakukan oleh sebagian besar orang saat kerja. Lagi enak-enak kerja, eh daya baterainya habis. Ya sudah, ambil charger, colok, lanjutin kerja. Kebiasaan yang kayak gini bakal berakibat buruk untuk baterai laptop.

Begini, semua barang elektronik itu semakin banyak waktu digunakan maka dia akan cepat rusak. Barang elektronik itu seperti sudah ada durasi pemakaiannya. Sama seperti baterai laptop, dia juga punya durasi pemakaian. Semakin sering dia dipakai berarti durasinya semakin banyak berkurang.

Yang semula bisa awet 2 tahun, gara-gara keseringan kerja dia cuma tahan sampai setahun aja. Makanya kalau pakai laptop itu sebisa mungkin untuk tidak mempekerjakan baterai ketika ada sumber daya listrik. Dan kalau laptop lagi charging, lebih baik dimatikan saja sampai baterainya penuh. Setelah penuh, copot baterainya baru dipakai lagi.

Terus, gimana kalau baterainya tidak bisa dilepas?

Ya itu risiko baterai tanam. Memang dengan baterai yang seperti ini kita tidak akan direpotkan dengan kelupaan meletakkan baterai. Tapi efeknya baterai gak bakalan lama usianya. Baru beli setahun udah cepet ngedrop baterainya. Satu-satunya jalan agar awet ya kalau sedang charging ya dimatikan saja. Pakai laptop nanti kalau baterainya sudah penuh.

18. Antivirus yang Siap Siaga

Di poin sebelumnya saya mengingatkan jangan browsing dan download file sembarangan. Nanti laptop Anda bakal terkena virus. Untuk antisipasi, kita harus punya aplikasi antivirus yang siap siaga menjaga laptop kita dari serangan virus yang menjengkelkan.

Sebenarnya Anda tidak perlu membeli antivirus yang mahal-mahal sih. Beli saja yang murah, yang penting kan bagaimana kinerjanya dalam menangani virus-virus nakal. Dan juga tidak perlu punya banyak antivirus. Satu saja cukup kok.

Dan jawaban dari persoalan antivirus ini cuma satu, yaitu Windows Defender. Saya sangat merekomendasikan Windows Defender ini. Microsoft sudah membekali pengguna Windows dengan ilmu kebal. Defender ini sudah terbukti kuat dalam mengatasi virus yang beredar di jagat windows.

Selain kuat, kelebihannya itu gratis. Defender sudah disisipkan ke dalam paket pembelian Windows. Jadi kita tidak perlu keluar uang lagi untuk membeli antivirus. Kecuali kalau Anda ingin mendapatkan perlindungan ekstra.

Translate »
error: